ISTIKHARAH CINTA: BAB 2

Reactions: 

BAB 2
Barangsiapa yang Allah menghendaki akan memberikan kepadanya petunjuk, niscaya Dia melapangkan dadanya untuk (menerima agama) Islam. Dan barangsiapa yang dikehendaki Allah kesesatannya, niscaya Allah menjadikan dadanya sesak lagi sempit, seolah-olah ia sedang mendaki ke langit.(Al:An’am:125)

NADHIRAH masih terpegun di situ. Cuma matanya saja yang dari tadi tidak lepas memerhatikan gelagat Liana. Gadis itu sedang nyenyak melayan mimpinya di atas sofa panjang di ruang tamu rumah teres itu. Wajah yang agak menampakkan keletihan dan kelesuan itu dipandang lama. Fikirannya berpusing-pusing sambil itu. Apa sebenarnya yang terjadi pada gadis ini?
Tetapi yang pastinya, ketika gadis ini sampai lalu membentak-bentak di luar pagar rumah tadi, keadaan gadis ini memang sudah bercelaru. Yang paling dia tidak sanggup ialah… bau arak yang menjalar ke deria baunya. Bukan dia saja, Ruzita turut menyedari hal itu. Namun, entah kenapa tidak gamak pula mereka hendak bertanyakan apa-apa kepada gadis ini.
Liana terus enak menikmati lenanya walau masa sudah berganti masa. Hannah Farhana yang tidak duduk diam dari tadi itu selamba saja berlari-lari dari dapur ke depan tanpa menghiraukan manusia yang masih tetap nyenyak di atas sofa itu. Ya, tiada apa yang perlu ditakutkan lagi. Ternyata gadis kusut-masai itu tidaklah berbahaya. Masuk-masuk saja ke dalam rumah, terus rebah di atas sofa tidak sedarkan diri lagi.
“Dira, ini ke adik Ustaz Harraz? susah aku nak percaya!” tegur Ruzita dari belakang, menampakkan rasa tidak puas hatinya semenjak tadi.
Nadhirah hanya diam. Tidak tahulah hendak membalas bagaimana. Dia sendiri bingung memikirkan perihal gadis ini. Keluhan panjang dilepaskan sebagai tanda tiada kata mampu terluah.
“Dah macam jerangkung pulak aku tengok! eiii… seram!” Ruzita membuat gaya menggigil. Memang dia tidak main-main dengan kata-katanya. Keadaan Liana yang serabai semacam itu memang menakutkan bagi orang normal yang melihat. Silap-silap mungkin ada yang mengatakan gadis itu jelmaan hantu!
Nadhirah mengerutkan dahi. Lengan Ruzita ditamparnya lembut sekadar menyuruh rakan serumahnya itu beringat-ingat bila berkata-kata. Kalaulah si Liana ini mendengar apa yang keluar dari mulut Ruzita… tidak tahulah!
“Betullah apa aku cakap!” Ruzita tetap nak menang.
“Kak Ita, Kak Dira!” suara comel itu mengalihkan perhatian mereka serta-merta. Serentak mereka berkalih arah pula pada si kecil yang sudah tercegat di belakang mereka itu.
“Ana… kenapa?” tanya Nadhirah. Pipi gebu itu diusap-usapnya lembut.
“Kenapa Auntie Yana tak bangun lagi?” Hannah Farhana menyuarakan kemusykilannya. Sememangnya dia lagilah tidak mengerti apa yang berlaku sekarang ini. Terutama kepada ibu saudaranya itu. Dia bingung kenapa Auntie Liana terus tak bangun-bangun padahal hari belum malam lagi!
“Dia penat agaknya,” rumus Ruzita ringkas. Yalah, apa lagi yang hendak diterangkan kepada anak kecil yang hanya berumur tiga tahun ini? patutkah kalau diterangkan bahawa ibu saudaranya ini telah minum arak dan mabuk?
Hannah mencebik dengan memek muka kesiannya. Dipandangnya lagi ibu saudaranya yang masih terlantar di sofa itu. Pandangan seorang anak kecil yang masih belum mengerti.
“Ana dah lapar ke?” tanya Ruzita untuk lari daripada topik. Tidak mahu ada persoalan baharu timbul di minda Hannah Farhana terhadap ibu saudaranya itu. Dia tiada jawapan untuk menjawab.
Hannah Farhana tersenyum menyeringai, menampakkan barisannya giginya yang tersusun rapi. Suka betul anak itu! “lapar, tapi Ana dah janji nak teman abi makan nanti.”
“Eh, macam tu pulak! kalau Ana dah lapar, Ana kenalah makan dulu. Nanti masuk angin, perut Ana jugak yang sakit. Makan ya, sayang?” Nadhirah memujuk lembut, persis seorang ibu. Dan itulah yang sepatutnya dirasakan oleh anak sekecil Hannah Farhana. Namun, apa yang berlaku semuanya sudah tertulis di dalam lembaran yang bernama takdir. Takdir anak kecil ini pula dilahirkan untuk tidak sempat merasai kasih-sayang ibunya sendiri. Hanya kasih abinya yang menjadi penawar hati anak kecil itu. Tidak tahulah sampai ke bila akan begitu.
“Dira, apa kata kau kahwin ajelah dengan Ustaz Harraz tu,” usik Ruzita. Tawa nakalnya meletus juga sehingga bercantum satu kening Nadhirah. Wajah Ruzita dipandangnya tidak puas hati. “Kau ni tak habis-habis nak mengusik aku!”
“Yalah. Salah ke aku cakap? hei, kau tak kesian ke pada Ana ni? dia tak ada mak tau! kalau kau kahwin dengan ustaz, kau boleh jadi umi dia. Betul tak, Ana?” Ruzita terus mengusik, semakin meningkat pula kadar tawanya. Entah apa yang lucu?
Hannah Farhana ikut tersenyum gembira. Ada sesuatu yang timbul di fikiran anak kecilnya. “A’ahlah… apa kata Kak Dira kahwin dengan abi? nanti Ana dapat umi. Yeye!” anak kecil itu melonjak riang, seperti kata-katanya itu memang pasti akan menjadi realiti!
Ruzita masih tertawa menyakat mendengar celoteh anak kecil itu. Tanpa apa-apa kata, dia pergi saja meninggalkan mereka berdua.
“Mengarut aje Ana ni! ha, nak makan tak?” Nadhirah cuba lagi untuk mengalihkan perhatian mereka daripada terus menyebut hal itu. Tidak mahu pipinya terus memerah.
“Tak nak. Nak tunggu abi!” Hannah Farhana tetap berkeras dengan pendiriannya. Bibirnya dimuncungkan sedepa.
“Ish… ish… Ana ni! kalau lapar, makan dulu akak kata. Kalau Ana tak makan nanti lagi abi marah.” Lagi sekali anak kecil itu dipujuknya. Risau betul dia dengan keadaan Hannah Farhana begini. Beginilah keadaannya setiap kali kepala angin kanak-kanak ini datang.
“Abi tak marah! abi sayang Ana!” rengek Hannah Farhana, tangannya pula menggosok-gosok mata. Sepertinya mood anak kecil itu agak kurang baik ketika ini.
“Syh… syh… janganlah nangis, sayang. Yalah, yalah… sementara tunggu abi datang, Ana tidur dulu ya? akak buatkan susu, hmm?” kepala anak kecil itu diusap-usap lalu dibawa ke dalam pelukannya. Hannah Farhana masih menggosok-gosok matanya. Rengekan halusnya masih bersisa. Nadhirah tersenyum kecil. Rasa-rasanya dia tahu mengapa mood kanak-kanak ini bak hujan panas tiba-tiba.
Hannah Farhana menguap besar. Memang anak kecil itu sudah keletihan. Maklumlah, dari pagi tadi abinya menghantar ke sini, kanak-kanak itu lincah benar bermain-main. Wajarlah dia merehatkan diri pula sebelum abinya datang menjemput.
Hannah mengangkat kepalanya semula. “Kak Dira, Ana nak kejutkan Auntie Yana dulu.”
“Eh, buat apa? dia tengah tidur tu.”
“Ana nak dengar dia nyanyi. Suara Auntie Yana sedap….” kata Hannah, bersungguh-sungguh meyakinkan Nadhirah. Sudah mengantuk pun masih sempat hendak membuat permintaan.
“Hisshhh… jangan! bahaya! Ana jangan kacau dia.” Amaran yang agak tegas diberikannya kepada Hannah Farhana. Hannah Farhana terdiam. Sesekali dia mengerling ke arah Liana yang masih nyenyak di tempatnya. Fikiran anak kecilnya penuh dengan tanda tanya.

SELESAI sesi taalim lewat petang itu, semua penghuni Darul Muttaqin yang terdiri daripada pelbagai peringkat usia memenuhi dewan makan pula. Pelbagai riak boleh dibaca daripada wajah-wajah mereka. Yang pastinya, ada ketenangan pada setiap wajah di situ.
Harraz masih di dalam ruang itu, menyusun semula kitab-kitab ke atas rak. Tiada tanda yang dia akan keluar dari ruang kuliah itu. Punggungnya dilabuhkan semula di atas kerusi menghadap meja-meja pelajar yang bersusun di hadapan. Sunyi. Ya, dia bersendiri lagi. Kitab terjemahan Hidayah Salikin dicapainya lalu dibelek-belek. Dia terus leka di situ.
Getaran halus telefon bimbit yang berada di dalam kocek seluarnya membantutkan konsentrasinya. Kitab yang sedang leka ditelaahnya ditutup. Telefon bimbit yang masih rancak menari-nari di dalam poket seluar pantas dicapai. Sebaris nama yang muncul di skrin rata itu diperhatinya lama… bagai ada sesuatu yang membuatkan dia teragak-agak untuk terus mendiamkan telefon yang semakin menjerit minta diangkat itu.
Akhirnya dia akur juga untuk menerima panggilan itu. “Assalamualaikum, ma.” Cepat-cepat dia mengambil peluang memberi salam.
Senyap. Sepertinya gerangan di hujung talian sana tiada minat langsung untuk berbicara dengannya. Mungkin ada hal-hal tertentu yang membuatkan gerangan di hujung talian itu terpaksa juga mendapatkannya.
“Ma?” tegurnya sekali lagi.
“Hurmmm… kau tak reti nak balik ke?” terlontar juga suara itu akhirnya.
Harraz mengetap bibir. Nafas dalam dihela. Dia kenal dengan intonasi suara itu. Intonasi yang cukup membuatkan jiwanya tidak keruan kembali. “Raz dah nak balik ni, ma. Kelas dah selesai.”
Ada rengusan di hujung talian selepas itu. Dan Harraz tidak mampu hendak berkata lebih-lebih. Dia tahu bagaimana riak muka mamanya di hujung talian sekarang ini. Penuh kerutan yang melambangkan ketidakpuasan hatinya.
“Kalau kau rasa nak balik, kau buatlah cara nak balik. But there is no wrong if you want to stay there. It’s okay kalau kau rasa rumah ni dah macam neraka buat kau.” Suara itu mendatar, tetapi kedengaran amat menjengkelkan di telinganya. Harraz menongkat dahi. Fikirannya berkecamuk lagi. Ya ALLAH, tenangkanlah jiwa ini!
“Ma, Raz nak baliklah ni.” Lesu suaranya.
“Buat apa nak balik? duduklah situ!” sindir Datin Laila, tidak pernah jemu untuk menambah kesakitan jiwa lelaki itu.
Harraz tidak membalas. Lama dia berdiam. Berbicara dengan mamanya seperti berbicara dengan orang asing! setiap patah ayat yang ingin dituturkan mesti ditapis dahulu. Memang, beberapa tahun kebelakangan ini dia tidak pernah merasakan ada lagi kemesraan antara dia dengan mamanya. Semuanya setelah termeterainya ijab dan Kabul antara dia dengan Farah Hafizah… namun, sampai bila keadaan terus begini? sedangkan Farah Hafizah sudah lama meninggalkannya, tidak kembali lagi. Ya ALLAH, aku cuba untuk redha atas semua ini! berilah aku kekuatan, ya ALLAH…
“Raz balik sekarang. Assalamualaikum.” Akhirnya, hanya itu yang mampu terucap di bibirnya. Talian segera dimatikan. Dia tidak kuasa lagi untuk terus bertegang urat dengan wanita itu.
“Sabar, ustaz.” Ada tepukan lembut mengena bahunya tiba-tiba. Harraz memalingkan muka menghadap punca suara itu itu. “Pak cik… dah makan?”
Wajah tenang Pak Akob mengukir senyuman. Dianggukkan saja pertanyaan itu. “Ustaz nampak gelisah aje,” getusnya, sengaja ingin mencungkil cerita ustaz muda itu.
Harraz menggeleng. Senyuman tawar dilemparkan buat lelaki itu. “Tak ada apa-apalah, pak cik. Errr… saya balik dulu ya? nak ambil Hannah lagi ni.” Ujar Harraz. Fikirannya kembali tak menentu. Sekejap-sekejap dia melihat jam di pergelangan tangannya. Rasanya hari ini dia telah terlewat daripada biasa. Dia sudah dapat membayangkan betapa panjang muncung zuriatnya itu nanti.
“Yalah, ustaz. Baliklah. Dah lewat ni, kesian Hannah.” Pak Akob mengiakan saja. Walau lelaki tua itu ingin benar mengorek cerita si Ustaz Harraz ini.
Usai bertaut salam mereka, Harraz bergegas meninggalkan Darul Muttaqin. Peugeot 407 Premium itu mula meredah jalan dalam suasana petang yang bakal hilang berganti malam pula selepas ini.

MATA Harraz terbuntang seketika di situ, memandang Hannah Farhana yang sudah terlena di dalam dukungan Nadhirah serta… perempuan yang berpenampilan kusut masai di belakang mereka itu. Entah kenapa tiba-tiba perasaannya berkecamuk melihat gadis yang tidak terurus itu!
“Yana!” nama itu dijerkahnya tidak menyempat-nyempat. Tersentak gadis yang berpenampilan kusut benar itu. Matanya juga ikut terbeliak memandang lelaki itu sudah tercegat di depannya.
Nadhirah terpinga-pinga. Kepala Hannah yang sudah lentok di bahunya itu diusap-usap lembut. Sedikit sebanyak, darahnya terasa gemuruh. Dia tahu lelaki di hadapannya ini pasti terkejut benar dengan kehadiran wanita yang berkeadaan serba tak kena itu.
“Apa dah jadi dengan kau ni, Yana?” tanya Harraz mendatar nadanya. Raut wajahnya menggambarkan ada sesuatu yang sedang cuba ditahan di dalam hatinya.
Gadis kusut masai itu merengus kasar, rimas dengan pertanyaan itu. Rambut kusutnya digaru-garu. “Abang nak balik tak ni? Yana nak ikut sekali.”
Harraz menahan nafas. Dia sendiri tidak pasti apa yang dirasakannya kini. Tetapi yang pastinya, hatinya panas melihat gadis serabai di hadapannya ini. Lelaki itu terus diam, tidak membalas kata-kata wanita itu. Hannah Farhana diambil dari dukungan Nadhirah lalu dibawa ke dalam pelukannya penuh hati-hati, tidak mahu menganggu lena puterinya itu. Sempat dihadiahkan kucupan kasih buat anak kecil itu. Sementara wajah Liana langsung tidak dipandangnya lagi. “Masuk kereta sekarang.” Mendatar juga suaranya memberi arahan.
Liana mengherot-herotkan mulut. Sesekali dia mencebirkan bibir tanda mengejek. Boleh dikatakan, perasaan meluatnya pada abang kandungnya sendiri itu makin menjadi-jadi pula. Namun, dia hanya akur. Peugeot itu dihampiri. Selepas pintu kereta dibuka, punggungnya dihenyakkan ke seat belakang. Pintu kereta dihempas kasar selepas itu, sebagai menunjuk perasaan yang terbuku di hatinya.
Harraz tidak peduli lagi. Tidak kuasa dia hendak melayan kerenah wanita itu. Hannah Farhana didudukkan di seat hadapan. Dengan cermat disematkannya tali pinggang keledar ke tubuh Hannah. Sesekali si kecil itu menggeliat, memang nyenyak benar… wajah comel itu dipandangnya sekali lagi penuh rasa kasih sebelum dia pula beredar ke bahagian pemandu.
Nadhirah yang masih tercangak di depan pintu pagar hanya memerhati gelagat-gelagat mereka. Namun, entah kenapa dia lebih berminat untuk memerhati lelaki berwajah tenang itu mempamerkan kasih-sayangnya terhadap si kecil Hannah. Tidak tahulah juga kenapa hatinya tiba-tiba rasa berbunga-bunga ria… astaghfirullah!
Nadhirah tunduk memandang lantai. Dia tidak mengangkat muka lagi sehinggalah kereta itu menghilang dalam kabus malam.

“MACAM mana kau boleh sampai situ?” soalan itu meniti di bibir Harraz tatkala pandangannya sedang fokus ke hadapan jalan raya. Peugeot yang dipandunya pula masih bergerak dalam kelajuan sederhana.
Liana di belakang yang sedari tadi memejam rapat-rapat matanya mengerutkan dahi. Wanita itu berpeluk tubuh. Pandangannya dihalakan ke luar tingkap kereta. Sengaja soalan itu dibiarkan tidak berjawab dahulu.
“Abang tanya baik-baik ni, Yana,” getus Harraz, boleh juga dikatakan sebagai keluhan hatinya menerima reaksi sebegitu daripada wanita itu.
Liana mendengus-dengus pula. Soalan itu sekali lagi membuatkan dia rasa sesak! “Cukuplah, bang. Jangan tanya kenapa.”
“Sejak bila kau minum? siapa yang kau ikut?” pertanyaan itu lebih laju tercamur di bibir Harraz kali ini, lebih laju juga merenjat nadi Liana.
Mata gadis itu membulat seketika. Wajahnya terasa panas… namun dia tetap relaks selepas itu. Bibirnya dicebir-cebirkan lagi. Pertanyaan itu bagai angin lalu saja yang tidak membawa apa-apa makna kepadanya. “So what?”
I don’t think I have to explain anymore. You should have known on your own!” suara Harraz makin meninggi kini.
So? what’s your point, abang? Come onlah… this is life okay! bukalah minda tu sikit!” gerutu Liana keras. Dia juga tidak mahu ketinggalan mengikut sama meninggikan nada suara.
Harraz pula merengus. Berat beban itu datang menghempap fikirannya kembali. Ya ALLAH, kuatkanlah diri ini! “But this life is not yours. Kau tu yang kena buka minda! hidup ni tak lama.”
“Heiii… rimas! rimas! sudahlah, bang. Tahi telinga Yana ni dah cair sampai tersumbat dah nak dengar ceramah abang tu. Abang simpan ajelah ceramah abang tu pada orang-orang kat sekolah agama tu. Ha, situ sesuailah. But please, not here. I warned you!” Liana terus menggerutu, membuak-buakkan rasa panas yang membakar hati dan perasaannya. Hati dan perasaan itu bagai sudah penuh dengn titik hitam, hingga tidak mampu lagi membiaskan ‘cahaya’ luar yang datang kepadanya.
Harraz terkedu lagi. Namun selepas itu juga dia tidak bersuara sepatah pun lagi. Bila sesekali Hannah Farhana yang tetap lena di sebelahnya itu merengek halus, barulah kedengaran suaranya memujuk anak kecil itu. Lelaki itu bagai sudah tawar hati benar…
Namun dalam diam, hatinya yang tawar itu jugalah yang digagahkan untuk terus memohon kepada-NYA. Memohon supaya masih ada ruang untuk ‘cahaya-cahaya’ luar menembus lagi ke dalam hati setiap ahli keluarganya. Dia sudah letih melihat orang di sekelilingnya sendiri yang tidak mengenal TUHAN mereka… ya ALLAH, tolong!


No comments: