Kenapa Aku Menulis?

Reactions: 
7 comments:
Mohon jangan serius sangat. Ini cuma entri saja-saja tatkala aku fed up menghadap nota-nota lecturer :P

KENAPA AKU MENULIS?

Sebab...LILLAHI TAALA. For sure.

Sebab... AKU MINAT.

Sebab... AKU NAK BERDAKWAH

Sebab... LIDAHKU TIDAK LANCAR MELONTAR KATA-KATA.

Sebab... AKU CUMA TAHU SAMPAIKAN PERASAAN DALAM SUSUNAN AKSARA.

Sebab... AKU NAK DUIT. (mesti)

Sebab... AKU NAK TOLONG IBU AYAH.

Sebab... AKU BUKAN ORANG SENANG.
 (tapi alhamdulillah, basic needs cukup. tak pernah lg makan nasi dgn garam.)

Sebab... AKU TAK PANDAI DALAM PELAJARAN.

Sebab... TAKDA SIAPA NAK TAJA AKU SAMBUNG DEGREE NANTI.

Sebab... AKU TAHU KENA BAYAR PTPTN(ptitipu) or ANY PINJAMAN NANTI.

Sebab... SEMUA BENDA NAK DUIT SEKARANG NI.

Sebab... AKU JELES DGN ORANG YG GI MELANCONG SANA SINI.

Sebab... AKU TAK NAK MENYUSAHKAN MAKPAK.

Sebab... AKU NAK SIMPAN UTK KEGUNAAN DIRI.

Sebab... AKU NAK KAHWIN GUNA DUIT SENDIRI.
(dari sekarang kena fikir kan?)

Sebab... AKU NAK ADA RUMAH NAMA SENDIRI.

Sebab... AKU NAK ADA KERETA SENDIRI.

AND LAST BUT NOT LEAST...

Sebab... AKU SUKA BERANGAN o.O


Itulah sebab sebab kenapa aku menulis. 

No harsh words.

SEKIAN.

:)










Penat.

Reactions: 
5 comments:
Kembali lagi. Seperti biasa, lama aku menyepi. Maaf.
Dah seminggu lebih aku melalui cuti semester. Alhamdulillah, ini yang aku tunggu-tunggu setelah berhempas-pulas selama emmpat bulan lebih di Puncak Alam sana.

Kehidupan di Palam? Erm, malaslah nak cerita. Tak ada apa yang nak diceritakan memandangkan kat sana aku hanyalah yang 'biasa-biasa', yang tenggelam dalam lautan mereka yg 'luar biasa'. Okey, tak paham takpe.

Balik rumah? Wah, syok sangat! Syok gila! Inilah yang aku tunggu-tunggu.
Tapi...

Lagi sekali aku buat saspen. Eheh, sori... aku rasa tak patut nak cerita semua. Alah, kalau cerita tak luak apa pun... bukannya ada pembaca lagi kan belog ni?

Biarlah. Cuma hati yang tahu, juga DIA.

Hanya satu ini yang aku tak mampu nak sorok- SENSITIF!

Aku tak tahulah kenapa aku ni sensitif sangat. Benda kecik pun boleh jadi sebesar-besar perkara pada aku. Dah tu, faham-faham ajelah. Sekali tergarit perasaan aku, bermandi air mata aku jadinya.

Aku terlalu sensitif. Tak tipu ni. Kadang2 kawan2 buat gurauan, aku boleh mengalirkan air mata sebab aku rasa benda tu tak lawak, tapi menyakitkan. Masalahnya kawan2 aku tak tahu... aku menangis ni pun sorok2 je. Heh, sorok2 pun... habis lencun bantal aku kerjakan :P

Jangan layan perasaan tu? ALLAH... aku tak pernah mintak sensitif tu ada pada jiwa aku. Benda ni mcm respon spontan bila ada something yg menyakitkan hati aku. Aku tak boleh nak kawal. Puas dah cuba, tapi aku tak cukup kuat...

Mujurlah aku ada bestie yang 'sejiwa' dgn aku. Dia pun sensitif jugak orangnya... ha, dengan dia ajelah aku tak pernah sakit hati. Maybe sebab dua2 sama sensitif kot? 

Apa2 hal, aku mengadu kat dia. Aku telefon dia. Seriuslah, aku rindu nak jumpa dia...

Pernah sekali aku tanya dia.... "Kinah, macam mana tak nak jadi sensitif?"

"Hai Kira... Kinah pun tak tahu nak cakap apa sebab Kinah pun sensitif!"

Aku senyum. Tak tahu kenapa aku lega sangat waktu tu.

Jangan tak tahu... jadi sensitif ni penat tau. Penat sangat... yalah, sudahlah hati kau sakit, ditambah pula dengan hujan air mata yang tiba2 aje meleleh, tak boleh nak kawal. Penat sebab jiwa ni mudah sgt tersentuh pada sekecil2 perkara pun... sedangkan dlm hidup ni banyak lagi mehnah dan tribulasi yg lebih dahsyat menunggu. Sedangkan kami pada benda2 kecil pun dah kalah...

ALLAHU RABBI...

Kadang2 bila rasa dah terlalu penat dengan jiwa yg sensitif ni, aku sampai 'TER'doa supaya ditarik semua perasaan-perasaan aku. Rasanya lebih bagus jadi orang yang TAK BERPERASAAN. 

Astaghfirullah...

Cuma satu yang buat aku agak kuat ketika perlu menangani sensitif jiwa ini...

La tahzan, innallaha ma'ana.